Anggota DPRP inginkan alokasi kursi khusus orang asli Papua di DPRD kabupaten/kota

Anggota DPRP inginkan alokasi kursi khusus orang asli Papua di DPRD kabupaten/kota

Anggota Komisi Pemerintah, Politik, Hukum dan HAM DPR Papua, Yonas Nusy – Jubi/Arjuna Pademme

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jayapura, Jubi – Anggota komisi bidang pemerintahan, politik, hukum dan hak asasi manusia Dewan Perwakilan Rakyat Papua atau DPRP, Yonas Nusy menyatakan keinginannya agar ada kursi khusus untuk orang asli Papua di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah kabupaten/kota di Papua. Alokasi kursi khusus bagi orang asli Papua itu dapat memakai sistem pemilihan yang menyerupai pemilihan 14 kursi pengangkatan DPRP yang mewakili lima wilayah adat di Papua.

Keinginan itu muncul lantaran Nusy khawatir keterwakilan orang asli Papua di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) kabupaten/kota pada periode 2019 – 2024 semakin berkurang. Hasil Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 dikhawatirkan membuat sejumlah DPRD kabupaten/kota di Papua akan didominasi orang non-Papua.

Nusy mencontohkan hasil Pemilu 2019 telah memunculkan protes orang asli Papua di Kabupaten Merauke. Protes itu muncul karena masyarakat adat khawatir hanya akan ada satu atau dua orang asli Papua yang terpilih menjadi anggota DPRD Merauke. Jika itu terjadi, keterwakilan orang asli Papua dalam DPRD Kabupaten Merauke yang memiliki 30 anggota DPRD itu bakal kurang dari 10 persen.

Melihat situasi ini, Nusy mendorong seluruh pemangku kepentingan di  Papua bersama-sama mendorong adanya kebijakan dari Negara untuk mengalokasikan kursi khusus bagi orang asli Papua di DPRD kabupaten/kota. Alokasi kursi khusus bagi orang asli Papua itu dapat memakai sistem pemilihan yang menyerupai pemilihan 14 kursi pengangkatan DPRP.

“(Misalnya,) jumlah (alokasi) kursi di DPRD kabupaten/kota untuk orang asli Papua seperempat dari total jumlah kursi di DPRD tersebut. Itu seperti alokasi 14 kursi pengangkatan di DPRP. Para kepala daerah juga mesti mendorong itu,” kata Nusy, Rabu (15/5/2019).

Semua masyarakat adat Papua diharapkan bersatu mengusulkan kepada presiden dan para pejabat negara terkait gagasan itu. Harus ada upaya berbagai pihak di Papua untuk membuat pemerintah pusat mempertimbangkan aspirasi itu “Memang akan berbenturan dengan Undang-Undang lain, tapi Undang-Undang inikan bukan kitab suci yang tidak bisa diubah,” ujarnya.

Seorang tokoh adat di Kabupaten Merauke, Hendrikus Hengky Ndiken menyatakan, tim Pemkab Merauke bersama Lembaga Masyarakat Adat (LMA) setempat sudah berangkat ke Jayapura beberapa hari, untuk berkonsultasi dengan DPRP terkait usulan tambahan 10 kursi DPRD Merauke melalui jalur penunjukan.

“Tim dari Pemkab Merauke lima orang dan LMA juga lima orang. Namun saya belum mendapatkan informasi hasil konsultasi terkait regulasi pengangkatan orang asli Papua melalui jalur penunjukan untuk DPRD Merauke,” kata Hendrikus Ndiken. (*)

Editor: Aryo Wisanggeni G

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Populer

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)