HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

AS tuding Rusia kerahkan ahli siber ke Venezuela

Ilustrasi virtual dunia maya, pixabay.com

AS masih mengevaluasi pengerahan pasukan Rusia, yang disebut sebagai “eskalasi sembrono”.

Papua No. 1 News Portal | Jubi ,

Washington, Jubi  – Kontingen militer Rusia yang tiba di Venezuela selama akhir pekan menuai kecaman Amerika Serikat. “Pengerahan tersebut diyakini menyelundupkan pasukan khusus, termasuk personel keamanan siber, kata pejabat AS kepada Reuters, Selasa, (26/3/2019).

Berita terkait : Pemadaman listrik besar-besaran di Venezuela, Maduro : Ini sabotase

Wakil AS tolak seruan dialog Venezuela

Loading...
;

Trump gertak militer Venezuela agar dukung Guaido

Pejabat, yang meminta namanya dirahasiakan itu mengatakan AS masih mengevaluasi pengerahan pasukan Rusia, yang disebut sebagai “eskalasi sembrono” dalam situasi di Venezuela.

Dua pesawat angkatan udara Rusia yang mengangkut hampir 100 pasukan mendarat di luar Karakas pada Sabtu, menurut laporan media setempat. Mereka datang dua bulan setelah pemerintahan Trump mencabut dukungan bagi Presiden Nicolas Maduro.

Pemerintahan Trump mengakui pemimpin oposisi Juan Guaido sebagai presiden Venezuela yang sah dan meminta Maduro untuk mundur dari kursi kepresidenan. Rusia melihat sikap tersebut sebagai kudeta  dukungan AS terhadap pemerintah sosialis Venezuela.

Baca juga : PBB : Bantuan kemanusiaan di Venezuela tidak dipolitisasi

Presiden Maduro puji dukungan Turki, Rusia dan China

Penafsiran AS, bahwa kontingen Rusia beranggotakan ahli keamanan siber dan ahli-ahli “bidang terkait”, menunjukkan bahwa kontingen tersebut kemungkinan bermaksud membantu loyalis Maduro melakukan pengawasan serta perlindungan infrastruktur siber pemerintah. (*)
Editor : Edi Faisol

 

 

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top