Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

China berencana jual pulau tak berpenghuni

Pulau Hunter. – Lowy Institute/Wikimedia Commons

Izin membangun pulau tak berpenghuni itu akan dikeluarkan untuk kegiatan industri pariwisata, hiburan, transportasi, perikanan, dan bidang bisnis lainnya.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Beijing, Jubi – Pemerintah Provinsi Guangdong, China, mengumumkan rencana “penjualan” sejumlah pulau tidak berpenghuni untuk pariwisata, tranportasi, perikanan, dan keperluan lainnya. Dinas Sumber Daya Alam Provinsi Guangdong, menyebutkan kebijakan tersebut dimaksudkan untuk memberikan hak guna pulau kepada beberapa pihak atau individu yang memenangkan pelelangan.

Para pemohon bisa mengajukan proposal yang kemudian dipelajari untuk mendapatkan persetujuan hak guna pulau dari pemerintah dan pakar, demikian media resmi setempat, Senin.

Baca juga : Taiwan kecam manuver jet China di garis maritim

Loading...
;

Kebakaran hutan di China tewaskan 30 orang

Pemimpin Uni Eropa bahas pembatasan pengaruh China

Izin membangun pulau tak berpenghuni itu akan dikeluarkan untuk kegiatan industri pariwisata, hiburan, transportasi, perikanan, dan bidang bisnis lainnya.

Dari 26 pulau tak berpenghuni di China yang mendapatkan sertifikat registrasi “real estate” selama periode 2011-2017, sebanyak 25 di antaranya telah dikaji untuk mendapatkan persetujuan, sedangkan satu pulau lainnya sedang dalam proses penawaran, demikian laporan Beijing Daily.

Pemprov Zhejiang dan Pemprov Hainan juga telah mengeluarkan aturan sejenis untuk memindahkan hak guna sejumlah pulau tak berpenghuni.

“Saat ini kebijakan baru Guangdong diarahkan untuk menarik peluang usaha tanpa batas,” kata Direktur Fakultas Strategi dan Politik Kemaritiman Guangdong Ocean University, Zhang Jiangang, sebagaimana dikutip Global Times.

Baca juga : Perguruan tinggi di China ramai-ramai buka kelas pernikahan

China klaim seniman Uighur masih hidup

Dalam daftar 176 pulau tak berpenghuni yang dikeluarkan Badan Kelautan Nasional China (SOA) pada 2011, 60 pulau di antaranya berada di Provinsi Guangdong. Provinsi itu juga dikenal kaya sumber daya kelautan dan akan lebih baik memanfaatkan pulau-pulau tak berpenghuni untuk dieksploitasi sehingga berkontribusi terhadap pembangunan pariwisata dan perekonomian.

Para pakar di China mencatat beberapa pertanyaan besar yang menjadi kekhawatiran bersama, investasi awal yang sensitif, sulitnya pembangunan konstruksi, dan lamanya masa investasi. Tanpa modal dan dukungan yang memadai, mereka menganggap bisnis pariwisata kepulauan tidak memiliki prospek.

Para pemilik yang mendapatkan izin hak guna pulau selama 50 tahun tidak bisa memastikan apakah modal yang telah dikeluarkan kembali atau tidak.

Pada November 2011, Pulau Dayangyu di Provinsi Zhejiang, yang merupakan pulau pertama di China yang ditawarkan kepada publik berhasil dimiliki oleh salah satu perusahaan asal Kota Ningbo selama 50 tahun dengan nilai pembelian 20 juta RMB.

Perusahaan tersebut memanfaatkan pulau itu sebagai tempat rekreasi kelas atas dengan fokus utama pada industri kapal layar pesiar (yacht).

Butuh waktu hampir tiga tahun untuk memulai pembangunan dengan nilai investasi sebesar 500 juta RMB. Namun pembangunan tahap awal masih belum selesai.

“Mungkin para investor akan menghadapi beberapa tantangan,” kata Zhang sambil mengingatkan perlunya kerja keras untuk pembangunan lebih lanjut yang berorientasi pada pelestarian lingkungan dan berkelanjutan.  (*)

Editor : Edi Faisol

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top