Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Industri logistik China tolak pengiriman produk ilegal dan satwa liar

Ilustrasi, pixabay.com

Komitmen itu bagian dari ratifikasi konvensi internasional terkait perlindungan keanekaragaman sumber daya hayati.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Beijing, Jubi – Sebanyak 12 perusahaan ternama yang bergerak di bidang logistik di China menandatangani perjanjian untuk tidak mengirimkan dan mengangkut produk-produk turunan satwa liar yang diperoleh secara ilegal. Komitmen itu bagian dari ratifikasi konvensi internasional terkait perlindungan keanekaragaman sumber daya hayati.

Beberapa perusahaan logistik di China yang menandatangani perjanjian itu di antaranya EMS, SF-Express, dan YTO-Express. Demikian juga dengan raksasa logistik global, seperti DHL dan FedEX turut menandatangani.

Baca juga : China berencana jual pulau tak berpenghuni

Loading...
;

Pemimpin Uni Eropa bahas pembatasan pengaruh China

Sejumlah sektor ini menjadi target pemberantasan korupsi China

“Perusahaan logistik merupakan elemen utama pengangkutan satwa liar dan produk turunannya. Oleh karena itu, penanggulangan oleh perusahaan logistik akan membantu mengurangi tindakan ilegal terhadap satwa liar dan dapat meningkatkan perlindungan,” kata Wakil Direktur Perlindungan Satwa Liar China, Liu Wangde.

Sedangkan Wakil Sekretaris Jenderal Asosiasi Pengiriman Logistik China (CEA), Jiao Zhen, menyatakan  kampanye itu menunjukkan keterlibatan aktif perusahaan-perusahaan tersebut dalam perlindungan satwa liar.

Sektor logistik China telah beberapa kali melakukan upaya perlindungan terhadap satwa liar. Tercatat pada 2015, Biro Pos Nasional (SPB) dan Kementerian Ekspor-Impor (SAIE) telah mengeluarkan proposal tentang tidak adanya toleransi terhadap pengangkutan dan pengiriman satwa liar.

Sebanyak 17 perusahaan logistik juga telah beberapa kali mengimplementasikan proposal tersebut. EMS dan SF-Express sejak 2015 juga telah menggelar beberapa pelatihan tentang identifikasi perdagangan ilegal satwa liar.  (*)

Editor : Edi Faisol

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top