Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Jadi telik sandi China, mantan petugas intelijen AS divonis 10 tahun

Detektif, pixabay.com

Departemen Kehakiman AS, pada Selasa, (25/9/2019) menuding petugas tersebut berupaya melakukan spionase atas nama China.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Washington, Jubi – Mantan petugas Badan Intelijen Pertahanan Amerika Serikat (DIA ), Ron Rockwell Hansen, divonis 10 tahun penjara setelah ia mengaku mengkhianati negaranya demi keuntungan finansial. Departemen Kehakiman AS, pada Selasa, (25/9/2019) menuding petugas tersebut berupaya melakukan spionase atas nama China.

Ron Rockwell Hansen mengaku bersalah pada Maret lantaran berupaya membocorkan informasi rahasia pertahanan nasional AS ke China. Ia juga mengaku telah menerima ratusan ribu dolar AS sebagai agen pemerintah China.

Baca juga : China ingin cara damai selesaikan sengketa dagang AS

Loading...
;

China ingin cara damai selesaikan sengketa dagang AS

Perang dagang AS-China semakin memanas

Agen FBI menangkap pria asal Syracuse, Utah itu pada Juni 2018 dalam perjalanan menuju Bandara Internasional Seattle-Tacoma untuk bertolak ke China.

Sebagai bagian dari pembelaannya, pria berusia 60 tahun itu mengaku telah meminta informasi keamanan nasional AS, yang ia tahu akan bernilai di mata China dari sesama petugas kasus DIA, dan sepakat untuk menjual informasi itu ke China.

Dokumen yang ia terima dari petugas DIA terkait dengan persiapan militer AS. Hansen juga mengakui diberitahu oleh petugas kasus DIA bagaimana merekam dan memindahkan dokumen tanpa bisa dilacak, dan bagaimana menyembunyikan serta mencuci aliran dana yang diterima sebagai pembayaran rahasia-rahasia itu.

Di belakang Hansen, petugas kasus itu melaporkan aksinya ke DIA dan bertindak sebagai informan FBI dalam kasus itu.

Catatan pengadilan menyebutkan Hansen yang fasih berbahasa Mandarin dan Rusia, dikontrak oleh DIA sebagai petugas kasus sipil pada 2006 setelah pensiun dari Militer AS sebagai pejabat keamanan dengan latar belakang intelijen Agen intelijen China merekrut Hansen pada 2014, seperti yang diakuinya.

Hansen, yang divonis oleh hakim federal di Salt Lake City, merupakan satu dari tiga mantan petugas intelijen AS yang divonis dalam beberapa bulan terakhir atas tuduhan spionase yang mengatasnamakan China. (*)

Editor : Edi Faisol

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top