HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Kembalinya Scott Morrison dan pelanggaran HAM di Pasifik

Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, dan Perdana Menteri Fiji, Frank Bainimarama. – Fiji Times

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Oleh Alexander Rheeney

Kemenangan pemerintah konservatif di Australia dalam pemilihan umum federal Australia 2019 yang mengejutkan, akan mempengaruhi semua bangsa di bentangan biru Samudra Pasifik yang luas.

Diplomat-diplomat Australia yang ditempatkan di berbagai negara di Kepulauan Pasifik, pasti dipenuhi rasa lega saat mereka mulai bekerja di kantor perwakilan mereka masing-masing, Senin kemarin (20/5/2019), karena mereka tahu hari itu akan berjalan seperti biasanya, tanpa perubahan apa-apa dalam hal kebijakan luar negeri mereka dan hubungan mereka dengan negara-negara kepulauan kecil yang sering diuji, dengan terpilihnya kembali Perdana Menteri Scott Morrison sebagai pemimpin koalisi yang dipimpin Partai Liberal Australia.

Ajaran untuk sopan dalam diplomasi modern akan mendorong Perdana Menteri Samoa, Tuilaepa Dr. Sa’ilele Malielegaoi, dan rekannya dari Fiji, Perdana Menteri Frank Bainimarama, untuk menyampaikan ucapan selamat ke Canberra, atas nama negara dan warganya, dengan penuh pemahaman dan rasa berterima kasih atas AU $336,4 juta yang akan diberikan Australia melalui program regionalnya di Pasifik, Pacific Regional Program, di 2019-2020.

Namun kesempatan yang terlewatkan untuk bekerja sama dengan pemimpin Partai Buruh Australia yang sekarang telah kalah dan menanggalkan kepemimpinannya, Bill Shorten – untuk menciptakan jalur kerja sama yang baru untuk menanggapi isu perubahan iklim di wilayah ini, dengan dukungan penuh dari Pemerintah Partai Buruh di Canberra jika mereka terpilih – tidak akan sirna dari angan dua politisi senior berpengalaman Kepulauan Pasifik ini yang berubah menjadi pejuang perubahan iklim.

Loading...
;

PM Tuilaepa, meskipun tidak membeberkan terlalu banyak informasi mengenai pendapatnya dalam pemilu ini, dengan mulus mengindikasikan, setelah bertemu dengan Sekretaris Jenderal PBB António Guterres di Fiji pekan lalu, ke arah mana ia ingin politik Australia menuju dalam pemungutan suara itu.

“Menurut saya kita tidak perlu terlalu khawatir tentang hal itu. Pertanyaan itu akan dijawab langsung oleh pemilih warga negara Australia,” katanya, seperti yang dilaporkan program Pacific Beat milik ABC.

Isu perubahan iklim tidak akan banyak berubah

Terpilihnya kembali Pemerintah Konservatif Australia – yang memiliki data sendiri yang mengungkapkan bahwa tingkat emisi gas rumah kaca Australia, diprediksi akan meningkat dalam satu dekade mendatang – juga mengembalikan perjuangan dan advokasi perubahan iklim Pasifik kembali ke awal, terutama dalam hal meyakinkan ekonomi terbesar di kawasan ini untuk mengurangi tingkat emisi gas rumah kacanya, dan beralih ke sumber energi terbarukan sebagai satu-satunya jalan ke depan. Bagi masyarakat di Kepulauan Pasifik, tidak ada Rencana B, karena itu ancaman Perubahan Iklim ditanggapi dengan sangat serius oleh para pemimpin kita.

Selain mengakui dampak jangka panjang (atau minimnya dampak apa-apa yang berarti) dari kebijakan Pemerintah Australia terkait perubahan iklim, Climate Change Policy, yang akan melanjutkan kepemimpinannya, kita juga mengamati dengan penuh keprihatinan langkah Pemerintah Morrison yang selanjutnya mengenai pusat-pusat pemrosesan imigrasi regional lepas pantai di Manus dan Nauru, tempat tinggal dari sekitar 1.000 pencari suaka dan pengungsi dari berbagai daerah di pelosok dunia yang mengalami konflik berkepanjangan.

Pelanggaran HAM di pusat-pusat pemrosesan imigrasi Australia di Pasifik

Dua pusat penahanan imigrasi lepas pantai Australia yang dioperasikan oleh negara itu dan PNG atau Nauru, tetap dibuka meskipun banyaknya kecaman oleh PBB dan berbagai organisasi penegakan HAM yang diterima Australia. Di atas itu, bahkan Mahkamah Agung Papua Nugini pun ketuk palu dan memutuskan pusat pemrosesan regional di Manus tidak konstitusional, menegaskan bahwa penahanan para pencari suaka dan pengungsi itu adalah tindakan ilegal. Namun Canberra dan Pemerintah pusat PNG di Port Moresby terus saja mengabaikan putusan pengadilan tertinggi PNG, dan membiarkan pusat itu untuk beroperasi, secara terang-terangan mengabaikan undang-undang lokal Papua Nugini, termasuk Konstitusi negara itu.

Tragisnya, kebijakan penahanan pencari suaka lepas pantai Australia, Offshore Detention Policy – meski diiklankan ke berbagai daerah pemilihan di PNG dan Nauru selama enam tahun terakhir sebagai mana yang turun dari surga dengan berbagai manfaatnya bagi penduduk lokal dan ekonomi dalam jangka panjang – hanya meningkatkan tantangan sosial-ekonomi yang dihadapi masyarakat setempat di pulau-pulau tropis ini, dan menyebabkan lebih banyak rasa putus asa dan kecewa di antara para pengungsi dan pencari suaka.

Sudah waktunya bagi Canberra untuk memperbaiki kekacauan yang telah ia bawa ke Kepulauan Pasifik, dan menutup pusat penahanan imigrasi lepas pantai di Manus PNG dan Nauru.

Kembalinya Pemerintah Morrison menyediakan peluang yang sempurna untuk membuka lembaran yang baru, dengan menghormati HAM mereka yang ditahan, dan mulai bekerja dengan PBB dan mitra-mitra multilateral untuk memulai proses penempatan para pencari suaka dan pengungsi keluar dari pusat penahanan itu.

Terakhir, dan tidak kalah pentingnya, mungkin PM Morrison dapat membentuk suatu portofolio menteri khusus dalam kabinetnya, yang secara spesifik menangani berbagai urusan, persoalan, dengan masyarakat Kepulauan Pasifik. Dia harus memberikan jabatan kepemimpinan atas Kementerian itu kepada koleganya sesama menteri senior di kabinet, kepada seseorang yang menghargai dan menghormati Pasifik dan masyarakatnya.

Mungkin Menteri Pasifik Australia yang baru ditunjuk berikutnya bisa terbang ke Selandia Baru, untuk belajar dari Perdana Menteri Jacinda Ardern selama beberapa bulan, agar ia dapat mengamati dan mempelajari cara-cara berinteraksi dengan Kepulauan Pasifik, sebelum menginjakkan kaki di Suva, Apia, atau Honiara dan ibu kota pulau-pulau Pasifik lainnya di antara mereka. (Samoa Observer)

Alexander Rheeney adalah salah satu Editor di Samoa Observer Newspaper Group.

 

Editor: Kristianto Galuwo

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top