Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Korsel pastikan tak hadiri tinjauan armada Jepang

Ilustrasi, pixabay.com

Kedua negara itu terjadi sengketa kompensasi warga Korea yang dipaksa masuk wajib militer oleh Jepang sebagai pekerja paksa selama Perang Dunia merusak hubungan perdagangan

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Seoul, Jubi – Korea Selatan dipastikan tak akan berpartisipasi dalam tinjauan armada Angkatan Laut Jepang pada Oktober mendatang. Ketidakhadiran Korsel menjadi sinyal lain rusaknya hubungan keamanan yang terus berlanjut antar negara tetangga itu.

Tercatat kedua negara itu terjadi sengketa kompensasi warga Korea yang dipaksa masuk wajib militer oleh Jepang sebagai pekerja paksa selama Perang Dunia merusak hubungan perdagangan.

“Sudah diputuskan kami tidak akan pergi,” kata Choi Hyun-soo, juru bicara Kementerian Pertahanan, saat ditanyai apakah Korsel akan hadir dalam acara Jepang tersebut.

Loading...
;

Baca juga : Ini materi pembicaraan Wakil Menlu Jepang dan Korsel

Ini materi pembicaraan Wakil Menlu Jepang dan Korsel

Tercatat tinjauan armada 2015 melibatkan sejumlah kapal dari Australia, Prancis, India dan Amerika Serikat, termasuk kapal induk USS Ronald Reagan. Kapal perang Jepang dipimpin oleh pesawat induk Izumo sepanjang 248 meter, dilengkapi untuk membawa pesawat tempur siluman F-35B.

Ketika hubungan antara dua sekutu terbesar AS di Asia Timur memburuk, Jepang memberlakukan pembatasan ekspor bahan material yang digunakan oleh industri semikonduktor Korsel.

Seoul membalas tindakan Jepang dengan mundur dari pakta intelijen militer bersama yang telah didorong oleh AS untuk membantu melawan Korut. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca artikel lainnya dari

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top