Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Pasar tradisional di Sorong ini menjadi rujukan wisatawan

Ilsutrasi, pixabay.com

Pasar yang menyuguhkan jual beli ikan pada pagi hari itu dinilai unik dengan beragam aktivitas dan berbagai jenis ikan laut yang disajikan.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Sorong, Jubi – Pasar tradisional jembatan puri Kota Sorong, Provinsi Papua Barat, menjadi rujukan  wisatawan asing maupun domestik. Pasar yang menyuguhkan jual beli ikan pada pagi hari itu dinilai unik dengan beragam aktivitas dan berbagai jenis ikan laut yang disajikan.

“Pasar tradisional tersebut menjadi pilihan kunjungan wisata bagi turis asing maupun domestik yang hendak pergi atau pulang dari kawasan Raja Ampat saat transit di Kota Sorong,” kata seorang pemandu wisata dari Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Kabupaten Raja Ampat, Yopi  di Sorong, Senin, (20/1/2020).

Baca juga : Pelaku pariwisata diminta menjaga alam Raja Ampat

Kandasnya Aqua Blu di Raja Ampat tak pengaruhi kunjungan wisata

Perahu kajang menjadi salah satu identitas wisata Raja Ampat

Loading...
;

Yopi mengaku sering mengantarkan wisatawan guna melihat atraksi jual beli ikan di pasar tradisional jembatan puri pada pagi hari. Menurut dia, keberadaan pasar itu mudah dijangkau semua wisatawan yang berkunjung ke Raja Ampat melalui Bandara Domine Eduard Osok Sorong. Pemandu wisata Raja Ampat menjemput mereka di Bandara Sorong dan bersama melakukan perjalanan menuju Raja Ampat menggunakan kapal.

“Sebelum maupun sesudah berkunjung ke Raja Ampat, wisatawan pasti menginap sehari di Kota Sorong guna menunggu penerbangan atau transportasi lanjutan,” kata Yopi menambahkan.

Keberadaan pasar tradisional jembatan puri sering dikunjungi wisatawan, terutama dari negara asing saat menghabiskan waktu liburan di Kota Sorong.

Yopi mengaku pernah mengantar wisatawan asal Belanda melihat atraksi jual beli berbagai jenis ikan di pasar tradisional jembatan puri dan mereka sangat senang. Bahkan pada saat itu mereka melihat ada masyarakat yang menjual anak ikan hiu. “Tak jarang wisatawan asing memprotes memberikan masukan kepada agar memberikan pemahaman kepada masyarakat tidak menangkap anak ikan hiu,” ujar Yopi menjelaskan. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca artikel lainnya dari

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top