Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Pelajari kehidupan, Korsel ciptakan pemakaman palsu

Ilustrasi, pixabay.com

Tercatat lebih dari 25 ribu orang telah berpartisipasi dalam layanan “pemakaman hidup” massal di Pusat Penyembuhan Hyowon sejak dibuka pada 2012.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Seoul, Jubi – Korea Selatan menawarkan pelayanan pemakaman gratis hanya untuk mereka yang masih hidup untuk mempelajari kehidupan. Tercatat lebih dari 25 ribu orang telah berpartisipasi dalam layanan “pemakaman hidup” massal di Pusat Penyembuhan Hyowon sejak dibuka pada 2012.

Mereka yang berpartisipasi  berharap untuk meningkatkan kehidupan mereka melalui simulasi kematian mereka.

“Begitu Anda sadar akan kematian, dan mengalaminya, anda melakukan pendekatan baru terhadap kehidupan,” kata Cho Jae-hee, 75 tahun, yang berpartisipasi dalam pemakaman hidup sebagai bagian dari program “sumur sekarat” yang ditawarkan oleh pusat kesejahteraan senior.

Loading...
;

Baca juga :Kampung Harapan akan menjadi lokasi kuburan massal korban banjir Sentani

Upacara HUT RI digelar di atas 4 kuburan korban Paniai Berdarah

Kuburan korban Paniai Berdarah tak terurus

Lusinan orang ikut serta dalam acara tersebut, mulai dari remaja hingga pensiunan, mengenakan kafan, mengambil potret pemakaman, menulis wasiat terakhir mereka, dan berbaring di peti mati tertutup selama sekitar 10 menit.

Seorang mahasiswa Choi Jin-kyu mengatakan bahwa waktu berada di peti mati membantunya menyadari bahwa terlalu sering, ia memandang orang lain sebagai pesaing.

“Ketika saya berada di peti mati, saya bertanya-tanya apa gunanya itu,” kata pria 28 tahun itu.

Ia mengaku berencana memulai bisnisnya sendiri setelah lulus daripada mencoba memasuki pasar kerja yang sangat kompetitif itu.

Korea Selatan berada di peringkat 33 dari 40 negara yang disurvei dalam Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Indeks Kehidupan yang Lebih Baik dari Pembangunan. Banyak orang Korea Selatan yang lebih muda memiliki harapan tinggi untuk pendidikan dan pekerjaan, yang telah dihancurkan oleh ekonomi yang merosot dan meningkatnya pengangguran.

Profesor Yu Eun-sil, seorang dokter di departemen patologi Asan Medical Center, penulis buku tentang kematian mengatakan program itu penting untuk mempelajari dan mempersiapkan kematian bahkan di usia muda.

Organisasi kesehatan dunia tercatat pada 2016 tingkat bunuh diri Korea Selatan adalah 20,2 per 100.000 penduduk, hampir dua kali lipat rata-rata global 10,53.

“Perusahaan pemakaman Hyowon mulai menawarkan pemakaman hidup untuk membantu orang menghargai hidup mereka, dan mencari pengampunan dan rekonsiliasi dengan keluarga dan teman-teman,” kata kepala pusat penyembuhan, Jeong Yong-mun.

Jeong mengatakan dia berbesar hati ketika orang berdamai di pemakaman seorang kerabat, tetapi sedih mereka menunggu selama itu.

“Kita tidak punya selamanya,” katanya. “Itulah mengapa saya pikir pengalaman ini sangat penting – kita dapat meminta maaf dan mendamaikan lebih cepat dan menjalani sisa hidup kita dengan bahagia,” kata Jeong Yong-mun. (*)

Editor : Edi Faisol

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top