Pembebasan ekstremis Yahudi pembakar gereja menuai celaan

Pembebasan ekstremis Yahudi pembakar gereja menuai celaan

Ilustrasi, pixabay.com

Komite menilai putusan itu adalah penyelewengan dari keadilan, bahkan di pengadilan, ketika sampai pada penuntutan orang Yahudi.

Papua No. 1 News Portal | Jubi,

Ramallah, Jubi – Komite Tinggi Presiden Urusan Gereja di Palestina pada Selasa (12/3/2019) mengutuk putusan satu pengadilan Israel untuk membebaskan ekstremis Yahudi yang membakar Gereja Sepulcher of Saint Mary di Al-Quds (Jerusalem).

Putusan itu diambil pengadilan setelah jaksa penuntut umum mencabut tuntutannya atas empat ekstremis Yahudi dengan dalih “bukti tidak cukup” meskipun keempatnya mengakui mereka membakar gereja tersebut dan menyemprotkan slogan rasis anti-Kristen di tembok gereja.

Baca juga : Resmikan perjanjian bebas visa dengan Israel, PM Samoa dikritik

Puluhan warga Palestina ditangkap usai Israel serbu Al-Aqsha

Kantor Berita Palestina, WAFA menulis komite menilai putusan itu adalah penyelewengan dari keadilan, bahkan di pengadilan, ketika sampai pada penuntutan orang Yahudi. Sementara itu penguasa Yahudi menangkapi pemuda Palestina tanpa tuntutan atau bukti atau proses pengadilan untuk waktu lama dan jumlah mereka mencapai puluhan selama bertahun-tahun.

Tindakan subversif dan rasis oleh ekstremis Yahudi itu di bawah perlindungan pengadilan dan pemerintah Israel akan mengarah kepada pembentukan generasi masa depan Israel yang dijejali gagasan dan perbuatan yang bermusuh terhadap orang Palestina.

Baca juga : Pasukan Israel bongkar rumah warga Palestina di Silwan Al-Quds

Israel hancurkan jalan yang baru diperbaiki

Salah seorang ekstresmi Yahudi tersebut, yang dituduh membakar gereja itu, Yanoon Reovini –yang dibebaskan oleh pengadilan Israel, juga telah membakar Gereja Tabgha di Pantai Danau Tiberias di Israel Utara pada 2015. (*)

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Populer

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)