Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

RSUD Wamena dapat bantuan perawat dan dokter

Papua No. 1 News Portal | Jubi
Wamena, Jubi – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Wamena mendapat bantuan tenaga perawat dan dokter dari sejumlah Puskesmas dan kabupaten lain maupun instansi lain.

Dirut RSUD Wamena, Dr. Felly Sahureka mengatakan, dalam penanganan bagi korban kerusuhan seluruh petugas yang ada dikerahkan baik dokter, perawat bidan, dengan tambahan 10 orang petugas kesehatan dari luar RSUD seperti dari Puskesmas-Puskesmas.

“Ada juga tenaga dokter dari kabupaten lain yang lagi posisi di Wamena turun tangan untuk membantu. Kami sangat berterima kasih untuk itu, tetapi sampai saat ini karena petugas kita juga rata-rata ada mengungsi sehingga kita keterbatasan tenaga,” katanya kepada wartawan usai apel ASN di kantor dinas otonom “Wenehule Hubi”, Kamis (26/9/2019).

Selain itu kata dokter Felly, pihaknya juga dapat tambahan dua tim yang diperbantukan dari krisis center provinsi yang Kamis pagi naik sebanyak 28 orang, ditambah tenaga kesehatan dari Angkatan Udara dan Angkatan Darat berjumlah 30 orang.

Loading...
;

“Pasien patah tulang akan ditangani langsung oleh dokter ortopedi yang dikirim dari kesatuan itu, sehingga bisa membantu kita untuk pelayanan operasi selain dua dokter bedah yang ada di sini ditambah satu dokter dari Lanny Jaya ikut membantu,” katanya.

Ia pun menjelaskan, hingga hari keempat pasca kejadian terdapat 71 orang yang luka-luka, tetapi rata-rata ada yang sudah pulang, dan 20 orang telah dirujuk ke luar Wamena.

“Sedangkan pasien lain selain yang sudah dipulangkan, lainnya masih dirawat di bangsal untuk tindakan operasi dan lain-lain, ada yang luka bakar, ada luka patah tulang, luka tembak sementara masih ada di RSUD,” katanya.

Ia menambahkan untuk ketersediaan obat hingga saat ini di RSUD Wamena masih mencukupi, namun dengan keadaan yang tidak terduga ini RSUD Wamena pun telah meminta droping obat dari provinsi.

“Untuk di tempat pengungsian kami sudah koordinasi dengan dinas kesehatan dan sampai saat tim dari Jayapura tiba, sehingga ada 58 orang kami akan membuat posko kesehatan di tempat-tempat pengungsian untuk lakukan pelayanan kesehatan,” katanya.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Jayawijaya, Dr. Willy E. Mambieuw mengatakan bantuan tenaga medis yang dikirim ke Wamena merupakan dari provinsi, rumah sakit Marten Indey, dimana mereka telah bergabung dengan tim kesehatan di Jayawijaya.

“Kita lebih fokus pada penanganan pasien-pasien yang berada di tempat pengungsian, dimana petugas kesehatan akan disebar dari beberapa Puskesmas yang ada untuk mengecek situasi kesehatan masyarakat di pengungsian yang kurang lebih ada 22 titik,” kata Mambieuw.

Selain itu, dinas juga akan membuka posko induk yang dipusatkan di gudang farmasi tepatnya di depan RSUD Wamena, dan juga akan ada di tempatkan tenaga kesehatan di setiap pengungsian.

“Semua dokter dan perawat yang ada di Puskesmas diperbantukan, karena ada juga yang mengungsi ke kota sehingga diaktifkan untuk melayani masyarakat yang ada di sekitar tempat pengungsian,” katanya. (*)

Editor: Syam Terrajana

 

Baca artikel lainnya dari

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top