Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Satu tahun SPBU tidak beroperasi, BBM Satu Harga hanya cerita

Ilustrasi, Kota Kenyam, ibukota Kabupaten Nduga, dilihat dari udara – Jubi/enggianusunue.wordpress.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jayapura, Jubi – Anggota Komisi VI DPR RI, Steven Abraham, menemukan sejumlah persoalan ketika menggelar reses di Kenyam, Kabupaten Nduga, pekan ini.

“Saat saya di Kenyam, Kabupaten Nduga, bertemu dengan sejumlah pihak dan melihat langsung di lapangan, ternyata banyak persoalan yang saya temui,” katanya, di Kota Jayapura, Jumat (22/2/2019).

Persoalan yang ditemui itu antara lain masalah BBM satu harga yang tidak sesuai dengan kebijakan pemerintahan Presiden Jokowi-JK, dimana harga bensin Rp 30 ribu/liter dan solar Rp 15 ribu/liter.

SPBU yang ada di Kenyam, kata Abraham, diketahui sudah setahun terakhir ini tidak berfungsi sebagaimana semestinya.

Loading...
;

“Berdasarkan keterangan dari sejumlah pihak yang saya temui dan lihat langsung di lapangan bensin eceran itu Rp 30 ribu/liter, solar Rp 15 ribu/liter, dan ini belum masa proyek. Lalu, keterangan dari pejabat Disperindagkop setempat bahwa SPBU di Kenyam sudah setahun tidak beroperasi,” katanya.

Tidak beroperasinya SPBU di Kenyam, ungkap dia, terbukti dengan kunjungan yang dilakukannya dan didampingi legislator dan pejabat Dinas PUPR setempat.

“Tidak ada tanda-tanda aktivitas di SPBU tersebut. Hal ini bisa dilihat dalam foto yang saya dokumentasikan bahwa ada rumput yang sudah tinggi dan ini membukti bahwa tidak ada aktivitas jual beli BBM,” ungkapnya.

Lalu, soal buruknya jaringan telepon seluler di Kenyam sebagai salah satu daerah di pedalaman Papua yang sangat membutuhkan percepatan pembangunan, seperti daerah lainnya di Papua.

“Jaringan sulit, internet tidak bisa. Saya sudah bertemu dan menyampaikan hal ini sebelumnya dengan pihak Telkom dan Telkomsel agar bisa dibenahi dan diperbaiki termasuk paket telponnya yang mahal,” katanya.

Selain itu, dalam kunjungan sehari yang sempat bertemu dengan Bupati Nduga, Yairus Gwijangge, terungkap bahwa kelistrikan di daerah tersebut masih butuh perhatian atau peningkatan.

“Di Nduga rata-rata masih pakai tenaga surya atau PLTS, tetapi kalau jalan sudah masuk maka ada baiknya menggunakan tenaga diesel, selain tenaga lainnya. Di sana warga hanya mendapatkan listrik selama lima jam, dari pukul 18.00 WIT hingga pukul 23.00 WIT, selebihnya tidak,” kata Abraham, menyitir apa yang disampaikan Bupati Yairus Gwijangge.

Mengenai hal ini, lanjut dia, akan dibawakan ke Jakarta untuk digodok dan didorong dengan mitra kerja agar pembangunan di daerah pedalaman Papua bisa lebih dipercepat.

“Nduga salah satu contohnya, apalagi saya mendapatkan suara terbanyak dari sana selain Merauke. Di Merauke juga persoalan tidak jauh beda, misalnya soal BBM satu harga,” katanya. (*)

Editor: Dewi Wulandari

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top