HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Tunangan Khashoggi desak AS bersikap kematian kekasihnya

Jurnalis, pixabay.com

Jamal Khashoggi, merupakan wartawan Arab Saudi yang dibunuh saat berkunjung ke kedutaan Arab Saudi di Istambul, Turki.

Jubi | Portal Berita Tanah Papua No. 1

Washington, Jubi– Tunangan Jamal Khashoggi, Hatice Cengiz, kembali mendesak agar Kongres AS memimpin penyelidikan baru internasional mengenai pembunuhan tunangannya. Jamal Khashoggi, merupakan wartawan Arab Saudi yang dibunuh saat berkunjung ke kedutaan Arab Saudi di Istambul, Turki.

Hatice Cengiz melontarkan kecamanan terhadap sikap yang diambil Pemerintah Presiden AS Donald Trump mengenai pembunuhan Khashoggi. Trump sebelumnya mengatakan kepada sub-komite Urusan Luar Negeri Majelis Permusyawaratan AS tidak cukup yang dilakukan untuk menyeret mereka yang bertanggung-jawab atas perbuatan itu.

Berita terkait : Ketua HAM Uni Eropa desak keadilan untuk Khashoggi

Loading...
;

Senator AS bersumpah desak Trump usut kematian Khashoggi

Warga lokal terlibat pembunuhan Khashoggi

Cengiz bertemu dengan Jamal Khashoggi dalam satu konferensi di Istanbul, Turki, pada 2018, dan setelah sejumlah interaksi, keduanya terhubung dan Khashoggi menyatakan ingin menikahi Cengiz, dengan rencana pindah ke Washington.

Semuanya berubah pada awal Oktober tahun lalu, ketika Jamal Khashoggi pergi ke Konsulat Arab Saudi di Istanbul untuk memperoleh dokumen yang akan memungkinkan dia menikahi Cengiz. Segera setelah memasuki gedung Konsulat itu, ia kemudian dibunuh.

Baca juga : Trump enggan dengar rekaman pembunuhan Khashoggi

PBB desak Saudi ungkap jasad Khashoggi

Saudi tolak ekstradisi tersangka pembunuh Khashoggi

Setelah memberikan serangkaian cerita yang berubah-ubah untuk menjelaskan apa yang terjadi, Pemerintah Arab Saudi akhirnya mengakui Jamal Khashoiggi tewas di dalam Konsulat tapi menyalahkan peristiwa tersebut pada upaya penahanan yang gagal.

Cengiz sebelumnya diundang ke Gedung Putih oleh Trump tahun lalu tapi menampik undangan itu, dan mengatakan, “Pada hari itu saya kira nilai AS, sistem nilai, akan membantu menyelesaikan ini,” katanya. (*)

Editor : Edi Faisol

 

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top